Breaking News
Rabu, 10 Januari 2018

Didukung Enam Parpol, Rai Mantra Sudikerta Optimis Menangkan Pilgub Bali

DENPASAR, HR - Sekitar 15 ribu simpatisan yang terdiri dari tujuh parpol pendukung, ditambah relawan Rai Mantra, mengantar pasangan Mantra-Kerta mendaftar Pilgub Bali, Selasa (9/1/18).

Sebelum mendaftar Pilgub Bali di KPU Provinsi Bali, Mantra-Kerta mendeklarasi diri di lapangan sebelah timur Bajra Sandi Renon.

Sekitar 15 ribu massa gabungan dari kader Golkar, Demokrat, Gerindra, Nasdem, PKS, PBB, Perindo dan relawan Rai Mantra yang terkenal royal terhadap Walikota Denpasar. Tumpah ruahnya pendukung Rai Mantra Sudikerta sudah terlihat sebelum acara dimulai. Seperti yang disampaikan Ketua Relawan Rai Mantra, Ida Bagus Tarmiana, yang lebih dikenal dengan panggilan Gusde Bendega. Massa pendukung Rai Mantra dipusatkan dulu disamping warung Bendega sebagai basicnya relawan. Pada acara deklarasi kandidat calon Gubernur dan Wakil Gubernur Bali, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-I Ketut Sudikerta, di Monumen Bajra Sandhi.

Partai yang tergabung dalam Koalisi Rakyat Bali (KRB) secara resmi mengusung paket yang diberi nama Mantra-Kerta. Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra saat ini merupakan Wali Kota Denpasar yang diusung PDIP. Sementara I Ketut Sudikerta saat ini menjabat sebagai Wakil Gubernur Bali. Selain itu, dia juga Ketua DPD Partai Golkar Bali.

Menurut Ketua KRB, I Made Mudarta, massa yang membanjiri Monumen Bajra Sandhi demi menyaksikan deklarasi Mantra-Kerta mencapai 15 ribu orang.

"Jumlah yang hadir ke sini sebanyak 15 ribu orang. Ini di luar perkiraan kita, karena kami hanya mengundang 5 ribu orang saja. Tapi ada yang mendorong rakyat datang berduyun-duyun ke sini, yakni Mantra-Kerta," kata Mudarta, Selasa (9/1/2018).

Ketua DPD Partai Demokrat Bali itu mengaku sengaja memilih tanggal 9 Januari untuk mendaftarkan paket Mantra-Kerta ke KPUD Bali. KRB, Mudarta melanjutkan, dibentuk pada 9 November 2017.

Monumen Bajra Sandhi dipilih sebagai lokasi deklarasi juga lantaran dirancang oleh Gubernur Ida Bagus Mantra pada 1988, yang merupakan ayahanda dari Ida Bagus Rai Dharmawijaya.

"Paket Mantra-Kerta ini sejuk, membawa kecerahan, memberikan keteduhan, inspiratif, memotivasi untuk memajukan Bali," kata Mudarta.

Sementara itu, program unggulan tertuang dalam visi misi yang diberi nama Nawa Chandra.

"Nawa itu sembilan dan Chandra artinya bulan. Bulan ini filosofinya menerangi kegelapan. Jadi, Nawa Chandra artinya sembilan program yang membawa ke arah jalan terang," ujarnya.

Pada kesempatan itu, kedua kandidat diminta menandatangai Pakta Integritas yang berisi dua poin. Pertama, yakni mendukung sepenuhnya kajian Universitas Udayana dan aspirasi masyarakat degan tegas menolak reklamasi Teluk Benoa. Kedua, mendukung terwujudnya pemerintah yang bersih, berwibawa, dan terbebas dari praktik KKN.

Di sisi lain, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra menegaskan, ia bersama I Ketut Sudikerta telah menapakkan ketegasan suksesi Gubernur Bali.

"Kami siap ngayah (bekerja ikhlas) dan melayani masyarakat Bali. Ini baru permulaan, baru berproses, belum akhir. Kita kawal semua dan dukung kami sampai menang. Mari bersama rakyat kita bersatu dan gotong-royong membangun Bali," ajaknya. ans






Suka berita ini ! Silahkan KLIK DISINI.
Masukan email anda untuk berlangganan berita terkini gratis

0 komentar :

Posting Komentar

Sebaiknya anda berkomentar dengan bijak. DILARANG berkomentar berbau sex, sara, dan lainnya yang melanggar hukum.